Jumat, 10 Februari 2012

Solat Gaya Kodok



“ Hei, mau kemana “ Protesku melihatnya beringsut hendak pergi.

“ sebentar…” ulangnya, tetap lembut.

“ Tapi ini belum selesai bung…” Aku menatap heran, beralih dari wajahnya ke arah papan catur.

“ Caturnya bisa nanti disambung lagi, aku mau solat”

“ Solat?”

“ Ya, solat, sebentar aja..”

“ Solatnya ntar aja kan bisa, kelarin caturnya dulu, setengah jam lagi selesai ini bung..”

“ Setengah jam? Lima menit lagi gak ada jaminan aku masih hidup bung.”

“ Waduh…” 

Aku hanya bisa menggaruk garuk kepala melihatnya berlalu ke dalam rumah. Ada apa dengan dia? Tumben sekali sikapnya seperti ini. Apa ini yang namanya hidayah? Rasanya sebelum siang ini, dia tidak pernah seperti ini. Dia itu tidak jauh beda denganku. Solatnya, solat gaya kodok. Sukanya melompat. Dari duhur bisa bisa melompat ke maghrib atau isyak langsung. Atau kalau lagi kuatnya melompat, bisa bisa berhari hari tidak sembahyang. Nah ini, ada apa dengannya? Hidayah? Apa sebabnya? Apa gara gara catur? Heh, aneh sekali….

Lima belas menit kemudian dia kembali lagi, tapi moodku untuk main catur hilang sudah.

“ Ayo lanjut…” serunya seraya duduk menghadapi papan catur yang sama sekali belum aku sentuh sejak tadi.

“ Gak …”

“ Kenapa?”

“ Males…”

“ Serius ne?”
Aku menoleh kearahnya dengan mimik wajah yang serius. 

“ Oke….” Serunya. “ Kamu dongkol gara gara aku tinggal solat?”

Aku tidak menjawab. Entahlah, tiba tiba malas saja untuk berbicara dengannya.

“ Kamu gak lihat tadi yang di TV itu?”

“ Apaan? “ aku penasaran.

“ Kejadian di Tugu Tani itu?”

“ Kecelakaan itu?”

“ Ya,”

“ Emang kenapa?” aku mulai benar benar penasaran dengan apa yang dia pikirkan.
 
“ Sekarang orang mati itu bisa tiba tiba, kapan saja dan di mana saja bro. orang  orang  lagi melintas di jalan, udah di trotoar, masih aja mati di tabrak mobil nyasar. Lagi enak enak sama keluarga di rumah, mati ketimpa rumahnya yang di goyang gempa. Kamu gak tau tetangga kita itu? Pak Hamdan? Lagi minum kopi di rumahnya tiba tiba jantungnya berhenti berdetak.”

Aku Cuma bisa diam. Entahlah…

“ Kita gak pernah tahu kapan kita mati bro, dan aku gak mau mati koyol. Kalau bukan sekarang, kapan kita mu tobat?”

Aku tergidik,

“ Kamu kapan mau rajin solat? Kapan mau tobat? Tunggu sekarat dulu baru tobat?”

39 komentar:

  1. kirain gaya kodok itu, sholatnya cepet sambil kayak lompat2 gitu. ternyata bolong2 kayak lompatan ya. hehe..
    bener banget om. kadang suka terus2an buat menyadarkan diri untuk jangan lupa sholat, dan meneguhkan dalam hati klo sholat bukan sekedar menunaikan kewajiban aja. ayoooo beribadah :)
    jum'at barokah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini istilah solat gaya kodok aku aja yang buat irma....,

      mari mendirikan solat dengan lebih baik, biar tercapai tujuan dari solat itu sendiri....

      Hapus
  2. Alurnya oke, tapi gregetnya kurang :)
    But its oke, terus latihan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih bunda,
      pastinya akan terus latihan dengan dukungan bunda.... :)

      Hapus
  3. singkat, tapi bermakna..
    :)

    kalo di rumah aku telat shalat, beeeh langsung di omelin sama si emak..
    -__________-
    alhamdulillah, ada yg marahin..
    hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itulah hati seorang ibu, selalu indah untuk anak anaknya. walau terkadang kita salah mengartikannya... :)

      Hapus
  4. “ Kita gak pernah tahu kapan kita mati bro, dan aku gak mau mati koyol. Kalau bukan sekarang, kapan kita mu tobat?”

    tajam menusuk kalbu, kematian menjemput tanpa pernah diduga. Ya Rabb, matikan kami dalam keadaan beriman dan sebaik-baiknya keadaan. aamiin

    BalasHapus
  5. oooooo itu maksudnya gaya kodok...hehehe,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener,.....
      masih gaya kodokkah solatnya?
      :)

      Hapus
  6. Weeeeeew... Judulnya lucu namun makna yang didapat dalem bangeeet...
    Semoga kita terhindar dari sholat gaya kodok...
    Aaamiiiiin..............^___^

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin....
      moga bisa selalu lebih baik dari hari ke hari .....

      Hapus
  7. Terima kasih sudah mengingatkan ya mas, apalagi diiringi lagi KOI ini T_T

    BalasHapus
  8. maksd diriku lagu Kitaro KOI, jadi tambah mengena tulisanmu mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah, kalau gitu, tujuannya tercapai mas .. :)

      Hapus
  9. Sholat Kodok, dapet istilah baru... Great Post

    BalasHapus
    Balasan
    1. istilah yang udah lama aku buat sendiri untuk mengingatkan diri sendiri kang....

      makasih sudah berkunjung....

      Hapus
  10. Saya kira tokoh-tokohnya (yang sedang main catur, yang ngobrol) adalah kodok-kodok. Oops, salah. :D
    Judulnya tersirat, bikin penasaran. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ternyata.....
      kamu masuk di acara ups salah......
      :D

      Hapus
  11. waah..sederhana tp bagus om
    lanjutkan! ^^d

    BalasHapus
  12. hukum sebab akibat itu selalu ada ya Om...
    aku suka postingan ini. mengingatkan ku akan sesuatu di masa lalu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener sekali itu aisah, sebab akibat itu pasti ada.... :)

      Hapus
  13. kita meyakini adanya kematian
    Tapi kita tidak segera mempersiapkan menghadapi kematian

    Sesungguhnya orang yang perkasa adalah
    Orang yang banyak mengingat kematian
    Dan yang sungguh-sungguh dalam mempersiapkan
    Dan menghadapi datangnya kematian

    postingan sarat nakna kang
    makin betah berkunjung disini...
    ayo rame2 kita sampaikan kebaikan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. komentar yang super sekali kang, aku suka.... :)

      inspirasi dari tulisan tulisanku akhir akhir ini dari blog kang insan juga.....

      mari terus menulis untuk kebaikan kang.....

      Hapus
    2. Kemesraan kalian berdua memang indah yaaa....

      #ikutan doong...

      Hapus
  14. MasyaAllah, cerita yg bermakna.. Semoga bisa dijadikan cerita yg mudah diterima oleh orang-orang yg awam.. masyaAllah..
    makasih udah berkunjung..
    Oh iya, izin pasang link ini di rumah saya, di Lingkar Ukhuwah ya.. supaya sy bs berkunjung kapan saja.. :)
    makasih sebelumnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih....
      semoga bisa menginspirasi yang baca....

      silahkan di pasang linknya, link kamu, kalau lagi apdet posting, pasti muncul di blog aku, seperti semua blog yng sudah aku follow....

      Hapus
  15. Selalu ada sentilan2 tajam ketika saya berkunjung di sini... Nice post saudaraku.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih sudah berkunjung,
      semoga bisa menginspirasi buat semua....
      :)

      Hapus
  16. maaf om baru berkunjung, ngeliat judulnya aku sang shalat gaya kodok jadi penasaran , hehhe ternyata ini hanya sebuah perumpaan toh ...salat lah kamu sebelum disalat kan..trima kasih sudah mngingatkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya gak percaya kalau seorang tia solatnya gaya kodok....
      mari saling mengingatkan dalam kebaikan....:)

      Hapus
  17. Waktu baca judulnya, kirain shalat dengan gerakan seperti kodok :)
    Soalnya ada temen yang gaya sujudnya dibilang gaya kodok.
    Hmm, sangat menginspirasi.
    Makasih sudah mengingatkan ya mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama2,
      semoga bisa lebih baik ke depannya ....

      Hapus
  18. wew... serem juga yah.. sholat emang ngga boleh di gampang2in,, di entar-entarin..

    kematian kan hampir tak ada jarak dari kulit manusia... hm,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga bisa menjadi inspirasi buat lebih baik kedepannya.... :)

      Hapus

silahkan berkomentar di kolom komentar ini untuk meninggalkan jejak di blog ini. gunakan komentar anda sebagai bukti kunjugan anda ke blog ini. terimakasih.
.
.
.

Baca juga yang ini