Minggu, 07 Juli 2013

Andai Dia Masih di Bawah Lembayung Senja Ini





Dulu, kakek dan nenekmu waktu masih muda, kami sering duduk-duduk di sini, di tepi pantai ini, Man. Nenekmu itu, suka sekali memandangi langit yang berwarna lembayung. Ya, ya ya… lembayung senja, Man. Indah dan mesrah sekali. Kakek gak akan pernah lupa saat-saat itu. Andai saja nenekmu masih ada di sini, Man, sore inipun bisa menjadi satu lagi sore kami di bawah lembayung senja


38 komentar:

  1. penasaran kelanjutannya om

    BalasHapus
    Balasan
    1. cukup segini Rima, sudah ketentuan dari pembuat GAnya...

      Hapus
  2. sore yang indah jika kakek dan nenek masih bisa bergandeng tangan dengan ditingkahi warna lembayung...
    oh indahnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga di masa tua, kita masing masing masih bisa merasakan keindahan itu kang... :)

      Hapus
    2. mas Insan dan mas Ridwan mau gandengan dibawah cahaya lembayung...Oooh...

      Hapus
    3. bunda mau ikutan?
      yuk jalan jalan bareng bareng... :D

      Hapus
  3. Terima kasih atas partisipasi sahabat
    Segera dicatat sebagai peserta Kontes Unggulan;Enam Puluh Tiga
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih kembali pak dhe...

      salam hangat dari surabaya....

      Hapus
  4. Senjanya indah. Jadi pengen masuk ke gambar itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh ya, selamat menjalankan ibadah puasa Ramadhan. Main-mainlah ke rumah kalau ada waktu.
      Terima kasih buat semua perhatian mas Ridwan selama ini, maafkan kalau ada salah khilaf ya.

      Hapus
    2. mari buat foto seperti itu bunda... :)

      sama sama bund. maaf lahir batin juga ...

      Hapus
  5. Man nama panjangnya Jukiman, keponakan Lik Gumuno, hehe...Romantis bangedddz, moga menang Mas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. haih, kang belalang tahu aja... :D
      amin mas....

      Hapus
  6. kalimat terakhir itu buat saya nampol abis

    BalasHapus
    Balasan
    1. nampol itu nempel di pipi ya kang... :)

      Hapus
  7. Cuma satu paragraf, tapiii... >_<

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena kontesnya cuma minta 63 kata... :)

      Hapus
  8. wauh, koq cuma satu paragraf?
    apa ada kelanjutannya?
    ini apa? GA memperingati apa nih? dari mana?

    (banyak tanya)
    *plakkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. ikutan kontes pak dhe kholik nih, memang cuma minta 63 kata saja...:)

      Hapus
  9. Sepertinya Kakek lagi kangen banget sama Nenek....

    BalasHapus
  10. aih romantis giler..
    cium..cium..cium..cium.. *hus ndak boleh, puasa!

    BalasHapus
    Balasan
    1. puasa gak apa cium2, asal gak sampe ketelen aja... :D

      Hapus
  11. mungkin nanti kalo dhe udah punya cucu, dhe juga akan bercerita seperti tokoh itu.. tapi kakeknya juga harus masih ada, kalo diatas kan udah ninggal.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. moga langgeng sampe kakek nenek ntar yak....

      Hapus
  12. semoga menang kontes nya ya

    BalasHapus
  13. rasanya ingin sekali sama kakek nenek di tempat yang indah

    BalasHapus
  14. gileeeeeeeeeeeeeeeeee, 63 kata euy

    BalasHapus
  15. di lembayung senja ada rindu yang luar biasa
    semoga sukses ya mas...

    ohya, mohon maaf lahir dan batin yaaa

    BalasHapus
  16. kenangan indah sang kakek dan kerinduan akan kehadiran nenek yang tidak terlupakan....salam :-)

    BalasHapus
  17. indah banget yah berdua melihat lembayung , so sweet

    BalasHapus
  18. wah kontesnya pakde yah tapi kayaknya sudah lama sekali nih kontesnya itu

    BalasHapus
  19. Mas ini foto lokasinya dimana? Kota apa. Bagus sekali senjanya...jd ingat kalimat saat senja datang, bumi yg pergi atau matahari yang mengucapkan selamat tinggal...

    BalasHapus
  20. Mas ini foto lokasinya dimana? Kota apa. Bagus sekali senjanya...jd ingat kalimat saat senja datang, bumi yg pergi atau matahari yang mengucapkan selamat tinggal...

    BalasHapus

silahkan berkomentar di kolom komentar ini untuk meninggalkan jejak di blog ini. gunakan komentar anda sebagai bukti kunjugan anda ke blog ini. terimakasih.
.
.
.

Baca juga yang ini