Kamis, 01 Desember 2011

Aku Benci Kalian, Bloofers

Aku menggeram,

“aku benci kalian Bloofers, sungguh! Mulai sekarang jangan cari aku lagi. Dan aku tidak akan mengingat kalian lagi. Aku keluar…..”

Klik keluar dari grup, isi beberapa isian, selesai…..

***

Mataku mengerjap, memandang apa yang dilakukan kakakku.

“ini blogging,” jelas kakakku tanpa aku tanya. “Blogging itu mengasikkan Nan, kamu harus mencobanya suatu saat” kakakku melanjutkan atau lebih tepatnya, mulai nyerocos….

 Aku memandang kakaku lekat. Aku akui memang aku sedikit berbeda dengan kakakku yang satu ini. Kakak lebih terbuka, lebih ceria dan lebih supel dari pada aku. Aku cenderung pendiam tapi pantang menyerah. Aku termasuk orang yang gigih,tapi  itu menurut aku sendiri sih, semacam pendapat pribadi gitu J

 Aku juga jarang bertanya. Aku lebih suka mencari jawaban hal hal yang ingin aku ketahui lewat membaca atau cari infonya di internet. Tapi kakakku, menurut aku juga tipe orang yang kadang suka terlalu banyak bicara. Tapi dia cerdas, kakakku itu tau begitu banyak hal. Dia seperti gak pernah kehabisan bahan pembicaraan. Ada aja hal yang dia omongin. Dari bola sampe presiden dia tau. Kakak kadang juga sering nyerocos tentang hal hal aneh yang aku gak tau sama sekali. Kemaren dia aku dengar sedang berbicara dengan serius pada seseorang lewat handphone-nya. Entah dengan siapa dia berbicara, aku juga tidak terlalu bisa menangkap apa yang dia bicarakan. Terlalu banyak istilah aneh yang belum pernah aku dengar sebelumnya. Freemasonry, persaudaraan, lambang lambang pagan, ah, entahlah apa lagi. Terlalu aneh bagi aku. Dan hari ini kakakku nyerocos di depanku masalah blogging. Apa lagi itu?

“ Di blog yang kamu buat, kamu bisa mengisi dengan apapun yang kamu suka. Kamu bisa isi dengan karya kamu Nan, bisa kamu isi puisi puisi kamu, cerpen cerpen kamu. Kakak lihat kamu suka menulis tuh. Jadi mungkin blogging itu cocok buat kamu Nan. Selain itu Nan, kamu juga bisa isi blog kamu dengan apa yang kamu pikirkan, apa yang kamu rasakan, intinya, singkatnya kamu bisa isi blog kamu itu seperti kamu mengisi buku harian saja Nan. Kamu bebas curhat disana. Kamu kasi info tentang hobi kamu, tentang internet, tentang dunia komputer juga bisa Nan.” Aku mulia tertarik dengan penjelasan dari kakakku ini. Blogging, suatu hal yang baru bagiku, dan aku suka dan selalu tertangtang untuk mencoba sesuatu yang baru.

“Karena semua tulisan kamu itu di unggah di dunia maya, maka setiap orang yang berkunjung dan menggunakan internet, bisa membaca apa yang kamu tulis di blog kamu Nan. Mereka bisa mengomentari tulisan tulisan kamu, memberi penilaian atau sejenis itulah Nan. Maka itu blogging menurut kakak itu seru Nan. Percaya deh, kamu harus mencobanya suatu saat…” kakakku masih berusaha meyakinkan aku dengan penuh semangat.

“Tapi aku sudah punya Facebook dan Twitter kak. Sama aja kan sama blogging?’ tanyaku.

“ Ya jelas beda lah Nan, walau sebenarnya ada samanya sih sedikit, antara blogging, facebook atau twitter. Sama sama menulis di internet. Di facebook kamu bisa membuat catatan untuk menceritakan hal yang lebih dari sekedar dari status. Di twitter juga sama, tapi kan karakternya sangat di batasi Nan. Tapi di blog kamu bebas sebebas bebasnya. Kamu bisa kasi gambar, kamu bisa menulis sangat banyak. Sampe puas nulisnya. Selain itu, tulisan kamu di blog bisa di tampilkan sebagai hasil pencarian oleh google. Ne kakak kasih contoh…”

Kakakku membuka google. “ Ne misal kakak tadi posting di blog kakak tentang… nah yang ini, tentang internet dan pendidikan…., kalau kamu buka google, terus kamu ketik kata kuncinya….. enter….. jreng…  salah satu hasil pencarian dari google langsung menuju pada posting blog kakak tadi bukan? Keren Nan, blogging itu keren….kalau pengunjung google itu meng-klik tautan ini, berarti dia akan membaca apa yang kamu tulis di blog kamu Nan, keren kan? Tulisan kita di baca banyak orang”

Aku tersenyum. Aku rasanya mulai terpengaruh pada penjelasan kakakku ini. Blogging itu keren, blogger tentu kumpulan orang orang keren. Aku tersenyum lebih lebar.

“Gimana Nan? Keren kan. Kakak tau kamu pasti tertarik…. Hebatnya lagi Nan, kalau blogging kamu sukses, kamu bisa cari uang dari blog kamu..”

“wah, ya kah? Gimana caranya?”

Rupanya sekarang aku mulai benar benar tertarik pada dunia blogging. Apa lagi sekarang menyangkut uang. Siapa yang gak tertarik sama uang coba? Aku menajamkan telingaku, siap siap dengerin penjelasan kakakku selanjutnya. Tapi tepat bersaman dengan itu, bel rumah kami berdering.

“Nah Nan, ini kayaknya yang kakak tunggu tunggu sore ini Nan. Ini adalah bagian lain yang mengasikkan dari Bloging Nan.”

“ Tamu itu maksud kakak?” tanyaku

“ Ya Nan. Mungkin itu temen kakak, coba bukain sana, kalau cari kakak, bilang suruh tunggu di teras Nan, kakak mau ambil tikar dulu buat di gelar di depan”

Aku mengerutkan kening. “ Emang banyak yang mau dateng kak? Kok sampe gelar tikar segala?”

“ Nanti kamu lihat sendiri dah Nan, acara kakak sore ini pasti seru. Kopdar Nan….”

Walah apa lagi itu? Satu lagi istilah aneh yang di omongin kakakku. “ apa itu?” tanyaku penasaran.

Kakakku memandang aku sebentar, antara gak percaya dan ingin menjelaskan. Tapi, “ sudah sana buka dulu pintunya, kasian kalau tamunya nunggu terlalu lama, kakak mau ambil tikar dulu.”

“ Apa tadi?” tanyaku, belum juga beranjak dari tempatku. Sementara kakak sudah melangkah ke belakang buat ngambil tikar.

“ Apanya? Buka pintu?” kakakku menoleh.

“ Bukan, acara kakak sore ini sama temen temennya.”

“ Kopdar…”

“ Apa itu?

“ Buka dulu pintunya, nanti kakak kasi tahu…” kakak menghentikan langkahnya, lalu berbalik menatap aku.

“ Gak…!”

“ Nan, bukain pintu dulu, kakak mau ambil tikar ne, kasian tamunya….” Kakak berkacak pinggang, mulai gak sabar sepertinya.

“ itu temen kakak kan? Aku mau googling aja..”

“ Buka pintu nan….”

“ gak….! Aku mau cari arti kopdar di google..”

“ Nan….”

“ Gak, ….. aku mau googling….”

“ Awas kamu nan….”

Brak…..

Kututup pintu kamar, menguncinya dari dalam dan mulai nyalain komputerku. Aman sekarang. Kadang kakakku memang begitu, sok jadi bos menurutku. Dan  itu tidak menyenangkan sama sekali!

***

“ Nan, kamu dah punya blog ya?” tanya kakakku suatu siang. Hm, Kakakku sudah tahu rupanya.

“ Ya, kenapa?”

“ Rame yang dateng berkunjung?”

Aku menggeleng. Lesu.

“ Udah berapa lama?” tanyanya lagi.

“ Sebulan….”

“ Sebenarnya ada bebearapa trik buat menarik pengunjung ke blog kita Nan. Nanti kakak kasi tau kamu, sekarang kakak mau pergi berkemah dulu sama temen temen.”

“ Lama?”

“ Apanya?”

“ Kemahnya?”

“ Gak, Cuma seminggu aja kok. Kamu googling aja dulu, cari tau gimana caranya biar blog kamu laris.”

“ Males….”

“ tumben, “ kakakku menatapku dengan padangan gak percaya. Mungkin ini memang aneh waktu aku males tanya tanya sama mbah google.

“ Bisaanya kamu semangat cari cari di google. Kenapa sekarang kok ngambek sama mbah?” aku diam  aja. Mood aku lagi jelek sekarang. Mungkin karena mikirin blog aku itu, jadi sedikit stress rasanya. “ Gini aja, coba kamu gabung di facebook di grupnya para blogger. Mungkin itu bisa membantu sementara.”

“ Nama grupnya?”

“bloof, blog of friendship”

***

Ini sudah bulan ketiga aku ngeblog. Sudah sepuluh posting yang aku buat selama ini. Tapi kok gini ya? Blogku sepi sepi aja. Gak ada tanda tanda kemajuan. Aku jadi males mau ngeblog lagi. Blogging gak asik. Gak seperti apa yang kakakku ceritain sama aku.

Padahal aku dah gabungan di bloof seperti apa yang kakak seranin ke aku. Tapi hasilnya sama saja. Mengecewakan!

“ Halo Nan..” kakakku menyapaku sepulang sekolah. Aku lagi di depan tv waktu itu. Lagi nonton film kartun kesuakaanku. Aku cuek aja, habis  males aku sama kakak sekarang. Kakak gak bisa bantu aku blogging. Blog kakak pasti sukses tuh. Buktinya tiap malem dia begadang ngobrol sama temen temennya sesama blogger, apa lagi sama temen temenya di bloof, gak pernah absen kayaknya. Coba blog aku, mana pernah dia ke sana? Tahu namanya aja mungkin gak….

Kakak yang menyebalkan. Grup yang menyebalkan. Aku benci kakakku, aku benci bloofer semua….

“ Kamu kenapa Nan?” tanya kakkaku menyelidik. Aku diam saja, males….

“ Hei Nan, kamu kenapa? Ngambek ya?” dia kenapa sih? Kakak mulai usil dah kalau aku sudah diem begini. Apa gak tau dia kalau aku lagi males? Males ngomong, apa lagi sama kakak.!

“ Andai aku halal bagimu …..
Aku ingin menggenggam dan digenggam tanganmu
Aku ingin menjadi pelipur lara hatimu

Jika aku halal bagimu,
Aku ingin menjadi sandaran dan bersandar di bahumu…..” **

Hei, itu kan puisi yang aku posting di blog aku belum lama ini. Kok kakak tahu? Aku menoleh ke arah kakakku. Mungkin ekpresiku terlihat konyol sekarang.

“ hehehehhehehehe, kenapa Nan, wajah kamu kok jadi memerah gitu? Kayak sapi ompong kamu? “

“ Tau dari mana ?” tanyaku penasaran, surprise juga sebenarnya….

“ ehhehehehehhehehe, kamu posting seminggu yang lalu toh? Di blog kamu? “ inilah aku” itu nama blog kamu bukan?”

Kakak…., aku jadi terharu…. (lebay dah),  aku menundukkan kepala.

Kakak mendekat kearahku, lalu duduk di depanku dan memengang kedua bahuku. Nyata sekali kalau kakak begitu sayang sama aku. Aku saja yang kadang kadang egois. Ah tidak tidak, gak setiap saat kakak begini. Ini pasti ada maksud yang tersembunyi.

“ Nan, kamu tahu kan kalu di dunia ini kita gak bisa hidup sendiri? Gak bisa egois dan mau menang sendiri. “ aih, kakakku mulai nyerocos lagi neh, kali ini apa yang mau dia omongin?

“ Sini kakak tunjukkan sesuatu.

Kakak bangkit dari duduknya dan mulai melangkah ke depan komputer. Tapi aku tidak beranjak dari tempat dudukku. Aku masih gak ngerti apa yang sebenarnya akan dilakukan kakakku yang aneh itu.

Kakak menoleh, “ Nan, sini, kakak tunjukkan sesuatu ini, mau tau gak?”

Seperti sapi yang sudah di tusuk hidungnya, aku bangkit juga dari tempat dudukku. Kakak menggeserkan kursi kecil agar aku bisa duduk di dekatnya. “Duduk sini Nan,”

Kakak mulai menyalakan komputer, membuka firefox, kemudian login di facebooknya sendiri. Halaman yang di tuju kakak tentu saja, gak lain dan gak bukan adalah halaman bloof, halaman grup yang aku benci  sekali.

“Bagiamana menurut kamu blogger blogger yang bergabung di bloof ini Nan?”

“ Mereka egois, aku gak suka, mereka gak pernah care sama Nan. Mereka cuma mentingin keinginan dan kemauan mereka sendiri, mereka gak pernah tau apa yang Nan mau dari mereka....”

“ Emang Nan ngerti apa yang di maui oleh bloofers yang lain?” kakakku memotong kata kataku.

Aku diam. Aku kesal, kesal sekali. Jadi kakak  memanggilku cuma buat ini? Jadi kakak sekarang lebih membela temen tememnya di bloof dari pada adiknya sendiri?

“ Aku benci kakak! Aku benci bloofers....” aku meradang. Kecewa sekali rasanya punya kakak seperti ini. Aku pergi meninggalkan kakakku sendiri. Pergi ke kamar dan mengunci pintu.

***

“ Nan, lagi ngapain?” mama menghampiri aku yang lagi asik dengan game onlineku di facebook sore itu. Aku diam saja. Males mau ngomong.

“ Nan di tanya mama kok diem aja? Nan lagi marah ya sama kakak?”

Aku diam. Dalam hati aku menggerutu. Mama sudah bahas ini. Pasti mama sudah tau kalau aku lagi berseteru sama kakak. Pasti kakak yang ngadu sama mama. Dasar anak manja. Apa apa mama, ini juga mama yang dilibatin. Anak mama banget sih kakakku itu.

“ Nan, mama tahu kalian sedang marahan sekarang. Mama mendengar kemaren ribut ribut kalian berdua. Nan marah sama kakak kenapa?”

“ Habis kakak tuh ma, sukanya belain temen temennya di bloof, bukannya belain aku. Eh malah kakak belain mereka.”

“ Oh ya? Emang kamu ada masalah Nan sama temen temen kakak di bloof itu? Mereka bloger bukan?”

“ Ya, Nan benci mereka.....”

“ Nan benci anak anak Bloofers? Kenapa?”

“ Mereka egois ma, setiap Nan posting tautan terbaru di grup itu, gak ada yang mau nanggepin tautan Nan itu. Padahal Nan kan juga pengen blog Nan di kunjungi. Bukan cuma blog mereka yang mesti dikunjungi....”

“ Apa Nan pernah berkunjung ke blog mereka? “

Aku diam. Dalam hati kecilku, aku mengakui kalau memang aku gak pernah berkunjung ke blog manapun. Bahkan blog kakak. Oh ya, blog kakak apa ya namanya? Nan gak tau....

“ Apa Nan pernah meluangkan waktu nan buat berinteraksi sama mereka di luar bahas dan sekedar posting tautan blog Nan di sana?

Aku diam. Kemudian menggeleng lesu. Aku menunduk....

“ Apa itu perlu...? “ tanyaku lemah.

Mama tersenyum. Lalu dengan lembut merangkulku.

“ Nan, dunia maya itu gak jauh beda sama dunia nyata Nan. Di dunia maya itu juga ada dan terjadi hukum timbal balik Nan. Kalau kamu mau blog kamu di kunjungi oleh orang lain. Maka rajin rajinlah blog walking ke blog orang lain. Kasi komentar di blog mereka, tinggalin jejak kamu di buku tamunya.  Dengan berkomentar di blog mereka. Itu berarti Nan sudah menghargai jerih payah mereka untuk membuat tulisan di blog itu. Nan senang kan kalau ada yang berkunjung dan berkomentar di blog Nan?”

Aku mengannguk.

“ Nah begitulah juga mereka Nan, mereka juga sama seperi Nan. Mereka juga ingin blognya di kunjungi dan di komentari tulisannya. Maka lakukanlah itu, otomatis mereka akan mengingat Nan, menjadikan Nan teman mereka yang tidak terlupakan dan akan mengunjungi blog Nan tiap ada posting baru. Jangan pernah menuntut orang lain melakukan sesuatu sedang kita tidak pernah melakukan hal itu. Hukum sebab akibat juga berlaku di dunia maya Nan. Kamu mengerti itu Nan?”

Aku menggangguk. Bangkit dari pelukan mama lalu tersenyum.

“ Kakak mungkin bisa memberi solusi lebih dari pada yang mama bisa tentang blogging Nan.”

“ Kakak di mana ma?”

“ di depan komputer.” Mama tersenyum.

“ Blogging?”

“ Ya,”

“ Nan mau menemui kakak ma....”

Mama tersenyum. Maafkan aku kakak, maafkan aku bloofers. Sekarang aku akan jadi teman yang baik buat kalian....

** puisi itu pernah di posting di :


fakta  :
-          Apa jenis kelamin Nan?
-          Umur berapa dia kira kira?
-          Apa jenis kelamin kakak?
-          Berapa usia kakak menurut kalian?

Semua bebas kalian terjemahkan dan bayangkan sendiri ....

Blog resmi Bloof : http://bloofers.      ......org/

35 komentar:

  1. hahahaha...mamanya gauull..tau istilah bewe segala euy...hahahhaa...
    nice fiksi mas ridwan....hahahaha...
    terharu juga deh bacanyaaa...wkwkwkkw
    salam bloofers...

    BalasHapus
  2. @Nick Salsabiila gegegegegegege
    mama mama sekarang hrus gaul... :D

    makasih dah mampir nick... :)

    BalasHapus
  3. wah pas banget dengan topik yang dibicarakan tadi siang..., disini jawabannya...

    BalasHapus
  4. @Insan Robbani sesama surabaya, suasana panas buat topik di kepala jadi sama ... :D

    BalasHapus
  5. waw dirimu ahli dalam merangkai dan mengelilingkan sebuah cerita yang intinya satu hebat dirimu mas.

    BalasHapus
  6. wkkwkw mamanya nan blogger juga

    BalasHapus
  7. provokasi yg mantabz, mas.

    BalasHapus
  8. @auraman makasih atas sanjung dan celanya kang.... satu satunya tulisanku tentang bloof ya ini .. :D

    BalasHapus
  9. @meutia rahmah bagitulah kira kira, namanya adalah.....

    BalasHapus
  10. mantap :D
    padahal sudah saya kasih tau berkali2, SKSD itu sesuatu yang sangat disarankan di Bloofers, maksudnya ya biar akrab :D

    BalasHapus
  11. @Andy Online bener itu kang andi, semoga jadi lbh bisa memuaskan ... :D

    BalasHapus
  12. kamu tau gak apa yang diharapkan bloofers dari kamu..?? "jangan kunjungi blogku jika tidak ingin bersahabat denganku".. wkwwkwkkwkwk.. Nice Post Sobat.. :)

    BalasHapus
  13. @Andro Bhaskara bener banget itu kawan.... :) mari terus berkarya ....

    BalasHapus
  14. saya suka pendekatan yang berbeda dari akang yang atu ini...selau ga aa matinya, tetep kena ke sasaran :)

    good kang :)

    BalasHapus
  15. @todi eh ada kang todi, :)

    tiap orang punya cirikhas masing masing kan kang? termasuk juga dalam hal tulisan. mari jadi dri sendiri kang.... :)

    BalasHapus
  16. mamahnya nan blogger jugaa??waahh....keren beneeerrrr.
    Hhehe....

    BalasHapus
  17. @kyong_wakano wegegegegeg, ya begitulah, jaman dah makin maju... :D

    BalasHapus
  18. "Jangan pernah menuntut orang lain melakukan sesuatu sedang kita tidak pernah melakukan hal itu" <<< catet!!!

    asik ceritanyaa. walopun rada' capek jugak megang mouse karena musti scroll ke bawah berkali2. hahaha..

    :D

    BalasHapus
  19. @armae

    catet ya.... :D
    makasih dah mau menyempatkan diri membaca ... :)

    BalasHapus
  20. wahhh.. subhanallah panjang nya :D

    suka sama nasehat mamanya Nan :D

    BalasHapus
  21. “ Mereka egois, aku gak suka, mereka gak pernah care sama Nan. Mereka cuma mentingin keinginan dan kemauan mereka sendiri, mereka gak pernah tau apa yang Nan mau dari mereka....”

    jiaaah.... si om Mridwan bisa curhat juga???

    - Apa jenis kelamin Nan? (Nan punya kelamin?? ^^)

    - Umur berapa dia kira kira? (Nan makhluk hidup?? ^^)

    - Apa jenis kelamin kakak? (kakak: sapaan cwe, abang: sapaan cwo)

    - Berapa usia kakak menurut kalian? (sekitar 25-30 tahun )

    BalasHapus
  22. @Sarah Narin masih cerpen kok, bukan novel, jadi masi tetep itu pendek.... :D

    makasih dah berkunjung ya ....

    BalasHapus
  23. @Aisa bsa lah, kan aku juga manusia, wegegegegegege.....

    wah di bahas juga ya pertanyaannya. gegegegegegege....., bagus juga tuh versi kamu ....

    BalasHapus
  24. semakin kamu membenci bloofers, bloofers semakin menyukaimu...hahahahhaha

    BalasHapus
  25. "Di dunia maya itu juga ada dan terjadi hukum timbal balik Nan. Kalau kamu mau blog kamu di kunjungi oleh orang lain. Maka rajin rajinlah blog walking ke blog orang lain. Kasi komentar di blog mereka, tinggalin jejak kamu di buku tamunya. Dengan berkomentar di blog mereka. Itu berarti Nan sudah menghargai jerih payah mereka untuk membuat tulisan di blog itu."

    Aku suka sama nasehat mamanya Nan.
    :) kalo dipikir2, gaul juga mamanya x)

    hmm cukup panjang meskipun ini cerpen. tapi, aku suka ~ to the point aja, ada pelajaran lah yang bisa diambil dari sini ^^

    BalasHapus
  26. @Sam gegegegegege, sam, udah baca belom?

    BalasHapus
  27. @:: Selvia C'Misfil :: mamanya nan memang gaul abis kayaknya...

    makasih ya.....

    BalasHapus
  28. wew... keren kali tulisan kau...
    Salut abdi mah euy! postingan yg ini akan inyong repost di
    http://deankamil.blogspot.com/

    Nice..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ok, makasih sudah menyertakan linknya .... :)

      Hapus
  29. Wahahaha...
    keluarga blogger
    :D

    - Apa jenis kelamin Nan? (laki-laki sepertinya)
    - Umur berapa dia kira kira? (hmm... sekitar SMP?)
    - Apa jenis kelamin kakak? (laki-laki juga, hahha)
    - Berapa usia kakak menurut kalian? (dua puluhan)
    bebas berimajinasi khan?
    hehhe..
    :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. bgitulah kira kira, mereka keluarga blogger... :)

      nah itu, imajinasi bebas ......

      Hapus
  30. Keren banget tulisannya om.. (ikut2an Julia Maseti) ^_^
    Mama nya gaul :D
    Ntar kalo jadi ibu2, saya juga gitu ah..
    gegege...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sampai jadi ibu ibupun, tetap jadilah blogger.... :)

      Hapus
  31. kakaaakk... ajarin blogging doong....

    BalasHapus

silahkan berkomentar di kolom komentar ini untuk meninggalkan jejak di blog ini. gunakan komentar anda sebagai bukti kunjugan anda ke blog ini. terimakasih.
.
.
.

Baca juga yang ini