Minggu, 29 Januari 2012

Mengapa Aku menulis?

Aku tepekur  sejenak di depan komputer dengan halaman facebook yang masih terpampang. Sejenak aku merenung saat aku membaca status salah satu teman lama facebookku dan komentar komentar yang menyertainya.
Wew, status itu cukup sederhana memang, tapi jalinan komentar yang menyertainyalah yang membuat aku sadar betapa sebenarnya status yang sederhana itu di tulis dengan sepenuh hati. Sebuah status facebook yang aku pikir bisa menginspirasi banyak orang yang membacanya.


Status San:  Setelah aku hitung2 uang celengan q . yang jatuh tadi Rp.236500 ,-
jon :  enaknya di buat jajan
san : pak jon@ jangan toh pak . ini kalau uda bnyak tak buat beli televisi. he he he
jon : Tv yg apa ?
danis :  sip. mau beli TV apa dek??
san : Pak jon @ tv yang besar 21' pak . biar emak saya kalau nntn tv biar jelas
san :  Mas danis @ tv 21
jon : Brapa harganya tv 21' ?
Merk apa ?
san :  pak jon@ aku gak tahu berapa harga pastinya. kalau merk si pilh ******
Jon:  Usia ibumu berapa ?
 San : pak jon@ 53 pak.
anis : SubhanaLLah.. Cinta bgt ya sm emakmu? Pasti emakmu bangga.
 San : anis@ iya karena orang tua q tinggal emak saja. jadi harus di jaga.
dimas : sip.
anis : sudah uangnya cepet ditabung yang banyak.
Bay :  Mantap bgt bro......!!salut aq m km.
Te2p semangat krj y....
san : mas dimas@ terima kasih mas
anis@ iya sampean doakan semoga cepet tekumpul ya dan selalu di beri kesehatan.
bay@ harus selalu semgat mas bro. btw sampean kapan pulang kampung sampean gak tau ikt kumpul2 ambek temen2 smp.
anis : Yo semoga cepet kesampaian yo.
san : anis@ amien amien yarobal alamien
bay : Insya allah ntr klo ad wkt aq ikut kumpul2!
Y tak doain lah biar keinginan sampean buat bahagiain bunda sampean bs cpt terkabul mas.
san : Bay@ amin mas


Terlihat sederhana bukan? Tapi di balik kesederhanaan itu tersimpan sebuah kekuatan dan inspirasi yang sangat mendalam. Dulu, hal semacam inilah yang membuat aku tergerak untuk menulis : memberikan ispirasi dan pemahaman yang berbeda kepada orang banyak. Menyampaikan pesan dan apa yang aku rasakan kepada lebih banyak orang, karena terus terang, aku bukan orang yang bisa menyampaikan pendapatku secara lisan dengan baik.  
Terlebih kadang juga, bahkan kalau bisa aku bilang, begitu sering ide ide cerita berseliweran di pikiranku. Kalau bukan dengan cara dituliskan, bagaimana aku bisa mengutarakan semua ide yang ada itu? ah, menulis benar benar bisa menjadi terapi jiwa bagiku. Membuat pikiran plong dan hidup lebih berwarna. satu quote di bawah ini, menjadi satu asalan tambahan mengapa aku ingin dan harus menulis semua yang terlintas di otakkku,

“ Ketika kamu berbicara, kata katamu hanya akan ke seberang ruangan atau di sepanjang koridor. Tapi ketika kamu menulis, kata katamu bergaung sepanjang zaman”
Bud Gardner




30 komentar:

  1. kenapa menulis?
    entahlah, belum begitu bisa merangkai kata, #newbie

    BalasHapus
  2. ada kepuasan tersendiri ketika berhasil menuliskan apa yang kita pikirkan, atau apa yang kita ingin utarakan.... mungkin ini juga salah satu bagian dari terapi jiwa... berharap mendapatkan kepuasan... :)

    BalasHapus
  3. yap.. menulis bisa mem plongkan jiwa dan rasa.. setiap orang mempunyai alsannya masing".. :)

    BalasHapus
  4. wah.. oke2... bagus kang!
    sekarang aku juga mau buat PR..
    knp aku menulis?

    BalasHapus
  5. percakapan yang singkat, tp mempunyai pesan moral..

    sy suka kata2 Bud Gardner
    “ Ketika kamu berbicara, kata katamu hanya akan ke seberang ruangan atau di sepanjang koridor. Tapi ketika kamu menulis, kata katamu bergaung sepanjang zaman”

    keep writing

    BalasHapus
  6. saya roming baca penggalan status fbnya. hihii... maklum kagak ngerti jowo. :D

    well, sya suka skli quote yg terakhir. jdi ingat Pramoedya ananta toer.. kira2 begini, karena kau menulis, suaramu takkan pdam ditelan angin, akan abadi.. jauh dikemudian hari. sejalan bener ma Bud Garner yah. :)

    BalasHapus
  7. Menulis adalah lisan yang tak bersuara, mewakili suasana hati si penulis...
    ah gak taulah... sang punya lapak lebih ahli dalam mendiskripsikan makna tulisan

    BalasHapus
  8. menulis berarti mengukir dlm keabadian..

    nice posting, Om :)

    BalasHapus
  9. @dAnonim™ maka dari itu, mari terus menulis biar makin mahir..... semangka......

    BalasHapus
  10. bener, @Sam maka dari itu, mari terus menulis.... :)

    BalasHapus
  11. nah, kalau bgitu, apa asalan kamu menulis @Erlangga Kusumawijaya? ayo buat juga ....

    BalasHapus
  12. @Afifatul Mukaroh, aku juga sudah baca PR kmu..... :) nice .....

    BalasHapus
  13. @Accilong harusnyas saya kasi terjemahannya juga ya... :D

    kedua quote itu bener bener seirama ...
    nice

    BalasHapus
  14. kang @Insan Robbani, bener sekali itu kang, karena aku gak pandai berkata kata, jadi aku tlis....

    kang insan kayaknya lebih bisa membuat perincian dari pada aku yang bisanya cuma buat fiksi doang.. :D

    BalasHapus
  15. bener @Aisa Julia, melukis dalam keabadian....

    dalem bangt kata katanya... :)

    BalasHapus
  16. Ketika bahasa lisan tak mampu lagi mengungkapkan makna, maka bahasa tulisan merupakan pilihan yang paling tepat...
    Suka quote nya Om.. Jadi makin semangat nulis! ^_^

    BalasHapus
  17. Menulis, sebuah proses meruang..
    Sebuah proses tuk merasakan hidup.
    Menulis, berharap diri ini "abadi".. Menulis, meninggalkan jejak yang bermakna..
    #kata2 ngawur dariku kang Ridwan..

    BalasHapus
  18. itu bukan kata kta yang ngawur, @Arya Poetra tapi kata kata yang penuh makna. setiap orang punya pendapatnya sendiri bukan.... :)

    mari terus semangat menulis ....

    BalasHapus
  19. makasih kang @Insan Robbani, kang insan gak kalah menginspirasinya kan.... :)

    BalasHapus
  20. “ Ketika kamu berbicara, kata katamu hanya akan ke seberang ruangan atau di sepanjang koridor. Tapi ketika kamu menulis, kata katamu bergaung sepanjang zaman”

    suka banget sama note nya... teruslah menulis Om, dan jangan bosan utuk terus berbagi pada kami

    BalasHapus
  21. Subhanalloh.. iyah kesederhanaan sebuah ungkapan jika dengan hati akan menjadi sebuah rasa yang luar biasa besar dampaknya..
    daan..
    1 lg ana suka sekali Quote nya.. Mantap.. ^_^
    Keep Writing mas Bro..

    BalasHapus
  22. yup mari, terus malangkah dan terus menulis @Anna AQyuan

    BalasHapus
  23. wah om saya udah lama baca postingan ini, skrang baru bisa meninggalkan jejak disini..trima kasih sudah mengerjakan PR nya semoga ngak sampe teler kayak kak insan hahaha...yg punya lapak ini pinter menulis, meluah kan rasa mengekspresikan rasa di jiwa, lewat cerpen2 yg menyentuh dari hal2 yg didapat sekeliling nya...TOP deh pokonya 0m ridwan :)

    BalasHapus
  24. nah lo, nanti kalau saya melayang kelangit gara gara komentar kamu, kamu harus bertanggung jwab lo@meutia rahmah.... wegegegegege.....

    makasih dah mampir ya,
    mari terus menulis.... :)

    BalasHapus
  25. menulis untuk keabadian, bukan begitu?

    salam kenal mas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener sekali....
      salam kenal juga ya.... :)

      Hapus

silahkan berkomentar di kolom komentar ini untuk meninggalkan jejak di blog ini. gunakan komentar anda sebagai bukti kunjugan anda ke blog ini. terimakasih.
.
.
.

Baca juga yang ini